Logo Design by FlamingText.com
Logo Design by FlamingText.com

.....

.....

Saturday, October 22, 2011

"Oh ALLAH, bisakah aku selamat dilautan maksiat yg memuncak kini.. "- 'abdillah


jangan sekali kau dekati!

Dalam sesaknya sebuah kehidupan,
nafas seakan tak terhela…
kaki berlari pantas menjalani hari,
seakan tak terpijak dibumi yang penuh lumpur-lumpur dosa…

Saatnya mata menyapa helaian kertas,
hati bak ditusuk belati!

Wajah penuh darah itu,
seakan mengamit…
mutiara putih tak mampu dibendung…
Ya Rasulullah…
inilah hadiah umatmu atas kasih dan sayangmu…
dunia jahiliyah yang serba canggih…

Mata-mata mula memandang pelik…
Ya! Semua yang baik kini kelihatan pelik dan ganjil…


Kaki pantas mengatur langkah…
Walau mutiara putih itu sudah kering,
namun hujan disudut taman hati mula melebat.
‘Oh Tuhan, bisakah aku selamat dilautan maksiat yang memuncak kini…’

Di kedinginan pagi, dalam tadahan doa…
esakkan tak mampu dibendung…

‘Ya Rabbi…
entah mengapa diri ini bagai dihunus dek belati,
sedih dan gelisah merajai jiwa…
hati sayu tak bertepi…
bimbang Kau kan murka,
takut dengan maksiat yang akan mengheret seisi penghuninya bak kisah-kisah yang terbentang di dada kalamullah-Mu…
Seolah lambaian syurga itu makin menjauh dariku,
tenggelam bersama palitan-palitan dosa yang terlakar penuh…
Bantu aku yang tak terdaya ini Ya Tuhan…’

Dalam lesu,
jasad terlena…
Lelah yang berlegar,
seolah terawat…

Tangisan halus itu membingungkan…
Pelik menyelubingi diri…
Kaki pantas menghampiri,
‘Subahanallah!’ Hati beristighfar pantas, sederas mutiara jernih yang mula mengalir membasahi pipi…
Wajah mulus itu ku sentuh syahdu…
Jasad yang berlumuran darah itu,
ku pangku sayu…
‘Tuhan…’

Air mata yang melebat,
diseka jemari kecil itu…
Raut wajahnya yang memerah,
tersenyum indah…
‘Subahanallah…’

 Terima kasih untuk air matamu,
yang tak mungkin ku raih dari ibu dan bapa kandungku…
Terima kasih untuk hatimu…
yang tertoreh luka melihat nasibku…
walau ibu dan bapa kandungku berpesta ria saat ini…

Andai kau temui mereka…
khabarkan ucapan terima kasihku…
Aku tak bersedih dengan nasibku ini,
kerana inilah suratan takdir-Nya…
Aku tak pernah menyesal,
tak berpeluang bernafas dibumi-Nya,
kerana mungkin saja aku kan menjadi lebih hina dari mereka…sesungguhnya DIA Maha Mengetahui…

Sampaikanlah berita sedih,
buat manusia-manusia yang megah dengan maksiat mereka…
Sesungguhnya azab neraka itu pedih, tak tertanggung!

Dan kini…
aku tak henti menangis sendirian..
bimbang akan nasib kedua ibu bapa ku…
Sedih dengan kejahilan yang mereka megahkan,
sayu dengan kemewahan yang mereka kejarkan…
Bisakah aku menatap wajah mereka disana nanti,
aku tak henti tertanya sendiri…

Di daerah ini,
berjuta ceritera terlakar…
beribu air mata yang menghias…
Kisah kejam yang tak terbela,
hanya dipandang seolah masalah kenaikan harga minyak…
Sedang bumi hanya menunggu masa dari-Nya…
Sedang Dia tak putus memberi peluang,
mengharap hamba-Nya pulang ke pangkal jalan…

Sejuk bibirnya yang mengucup pipiku,
menghadirkan esak…
Jasad itu ku peluk erat ke dada…
‘Ya Tuhan…peliharalah mereka ini…’

Merdu alunan kalamullah bersyair indah…
Jasad kecil yang tadinya berlumuran darah ,
kini putih bak kapas…
Tersenyum penuh indah…
dan mula menghilang bersama alunan memuji kebesaran-Nya…

Aku tersentak dari lena…
Kedengaran sayup azan subuh berkumandang…
Pipi yang basah disentuh,
bibir bergetar lembut…
‘Subahanallah…Maha Suci-Mu Ya Allah…’

..Dazz..

bermula dgn pergaulan yg bebas...jadi, berhati-hatilah duhai akhi dan ukhti fillah...jangan kau terpedaya dgn keindahan yg sementara ini sdg kau mengetahui kau akan merana disana kelak akibat dari perbuatan engkau...pilihlah utk menderita di dunia, dan berbahagia diakhirat...dan ingatlah, dunia ini hanyalah permainan..andai saja engkau mengerti...


Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed
Post a Comment