Logo Design by FlamingText.com
Logo Design by FlamingText.com

.....

.....

Monday, October 31, 2011

"Zulhijjah...?"- 'abdillah



Firman Allah dalam surah Al-Buruj, ayat 1-3

“Demi fajar, dan malam yang sepuluh, dan yang genap dan yang ganjil”

Ibnu kathir berpandangan bahawa malam yang sepuluh itu ialah sepuluh malam pertama di bulan zulhijjah, beliau mengmbil pandangan daripada Ibn Abbas, Ibnu Zubair, Mujahid dan selainnya. Manakala yang ganjil itu ialah hari arafah.


Imam al Bukhari Rahimahullah meriwayatkan daripada Ibnu ‘Abbas r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda:

“Tiada suatu hari pun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari ini – iaitu 10 hari Zulhijjah. Para sahabat baginda bertanya, ‘Tidak juga Jihad pada jalan Allah (mengatasi kelebihan Hari-hari tersebut)? Ujar Baginda, Tidak juga Jihad di jalan Allah kecuali seorang yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawa pulang apa-apa pun (kerana habis disumbangkan untuk memenangkan agama Allah).”


Imam Ahmad r.a. dari Ibnu Umar r.a. bahawa Rasulullah s.a.w bersabda,

“Tiada suatu haripun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari 10 Zulhijjah ini, oleh kerana ituperbanyakkanlah padanya tahlil (La Ilaha Illa Allah), takbir (Allah Akbar) dan tahmid (Alhamdu Lillah).


Ibnu Hibban di dalam kitab Sahihnya meriwayatkan dari Jabir r.a. bahawa baginda s.a.w bersabda,
  
“Seutama-utama hari adalah hari Arafah”.

Manakala kelebihan hari Arafah (9 Zulhijjah) pula disebut oleh Rasulullah S.A.W ketika menafsirkan ayat ke-3 dari surah Al-Buruj

“Yang menyaksikan ialah hari arafah dan yang disaksikan ialah hari kiamat ” (Hadith riwayat Ahmad dan Baihaqi)


Didalam hadith lain pula, Sabda Baginda SAW lagi

“Tidak ada hari yang lebih banyak dibebaskan oleh Allah akan hambaNya daripada neraka lebih dari hari Arafah” (Riwayat Muslim)


Jenis Amalan Yang Dianjurkan Padanya...

1.  Menunaikan ibadah haji dan ‘umrah yang merupakan sebaik-baik amalan. Banyak hadith yang menyatakan kelebihan ibadah ini di antaranya :

Sabda Nabi Salla Allah ‘alaihi wa sallam : “Satu ‘umrah ke ‘umrah yang lain menghapuskan (dosa) yang dilakukan di antara keduanya dan haji yang baik (diterima) tiada baginya balasan melainkan Syurga”.


2.  Berpuasa pada hari-hari tersebut atau sekadar kemampuannya –terutamanya pada hari ‘Arafah – . Tidak dinafikan bahawa puasa adalah di antara amalan yang terbaik dan ianya adalah pilihan Allah Ta’ala sendiri sebagaimana yang dinyatakan di dalam sebuah hadith qudsi :

“Puasa itu adalah bagiKu dan Akulah yang membalasinya, dia meninggalkan keinginan nafsunya, makanan dan minumannya semata-mata keranaKu”.

Dari Abu Sa’id al Khudri Radhia Allah ‘anhu berkata : ‘Rasulullah Salla Allah ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Tiada seorangpun yang berpuasa pada satu hari di jalan Allah melainkan Allah menjauhkan dengan puasanya itu mukanya dari api neraka sejauh tujuh puluh tahun” (muttafaq ‘alaih).


Imam Muslim Rahimahullah meriwayatkan dari Abi Qatadah Radhia Allah ‘anhu bahawa Rasulullah Salla Allah ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Puasa pada hari ‘Arafah, saya mengharap Allah akan menghapuskan (dosa) setahun yang lalu dan setahun yang mendatang”.


3.  Takbir (Allahu Akbar) dan berzikir padanya, firman Allah Ta’ala yang bermaksud :
“(Dan supaya mereka menyebut nama Allah pada beberapa hari yang termaklum)”,

Hari-hari tersebut dijelaskan sebagai sepuluh hari di bulan Zulhijjah. Oleh kerana itulah para ‘Ulama menyarankan supaya diperbanyakkan berzikir pada hari-hari tersebut sebagaimana mafhum hadith Ibnu ‘Umar Radhia Allah ‘anhuma yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad Rahimahullah, di antaranya :

“Oleh kerana itu perbanyakkanlah padanya tahlil (La Ilaha Illa Allah) , takbir (Allah Akbar) dan tahmid (Alhamdu Lillah)”.
Imam Al Bukhari Rahimahullah meriwayatkan bahawa Ibnu ‘Umar dan Abu Hurairah Radhia Allah ‘anhum kedua mereka pada hari-hari tersebut selalu keluar ke pasar bertakbir dan diikuti oleh orang ramai. Imam Ishaq Rahimahullah meriwayatkan bahawa para Fuqaha’ (ahli feqah) di kalangan Tabi’in (generasi selepas Sahabat Nabi) sentiasa membaca pada hari-hari itu “[Allahu Akbar, Allahu Akbar, La Ilaha Illa Allah, wa Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa LillahI Hamdu]“. Adalah amat digalakkan supaya suara ditinggikan ketika bertakbir di pasar, rumah, jalan, masjid dan selainnya berdasarkan firman Allah Ta’ala yang bermaksud :

“(Dan supaya kamu membesarkan (bertakbir) Allah di atas ni’matNya menghidayat kamu)”.

Dibolehkan juga pada hari-hari tersebut berzikir dengan apa-apa zikir yang lain dan segala do’a yang baik.


4.  Bertaubat dan meninggalkan segala ma’siat dan dosa, semoga dengan amalan baik dapat mencapai keampunan dan rahmat Allah. Ini kerana ma’siat adalah punca kepada jauh dan terhindarnya seorang hamba dari rahmat Allah manakala ketaatan pula adalah punca dekat dan kasihnya Allah kepadanya. Di dalam sebuah hadith yang diriwatkan oleh Abu Harairah Radhia Allah ‘anhu, Baginda Nabi Salla Allah ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Sesungguhnya Allah mencemburui (tidak suka) apabila seseorang hambaNya melakukan perkara yang ditegahNya” (muttafaq ‘alaihi).


5.  Memperbanyakkan amalan soleh (baik) terutama amalan-amalan sunat tambahan seperti solat sunat, bersedekah, berjihad, mebaca al Quran, menyeru kepada kebaikan, mencegah kemungkaran dan seumpamanya kerana kesemuanya akan digandakan pada hari-hari tersebut. Amalan yang dikerjakan ketika itu walaupun ia kecil tetapi ianya lebih disukai oleh Allah Ta’ala jika dibandingkan pada hari-hari lain, begitu juga amalan yang besar seperti berjihad di jalan Allah yang dikatogerikan di antara amalan yang terbaik, tidaklah mendapat kehebatan pahala pada hari-hari itu melainkan apabila kuda (kenderaan) yang ditungganginya terbunuh (binasa) dan darahnya keluar (dia cedera atau mati syahid).


6.  Disyari’atkan bertakbir pada beberapa hari yang mulia itu pada waktu siang atau malam terutama selepas menunaikan fardu solat lima waktu yang dikerjakan secara berjamaah. Bagi mereka yang tidak menunaikan ‘ibadah haji, takbir bermula dari waktu subuh hari ‘Arafah (9 Zulhijjah) dan bagi yang menunaikannya takbir bermula pada waktu Zohor hari raya haji (10 Zulhijjah), kesemuanya berakhir sehingga waktu ‘Asar pada hari ketiga belas (13) Zulhijjah.


7.  Disyari’atkan amalan korban (menyembelih haiwan ternakan) pada hari raya haji dan hari-hari Tasyriq (11, 12 dan 13 Zulhijjah). Ia merupakan sunnah (amalan) Nabi Allah Ibrahim ‘Alaihis Solatu was Salam setelah Allah Ta’ala mengujinya dengan perintah menyembelih anaknya Ismail ‘Alaihis Solatu was Salam tetapi ditebus ujian itu dengan digantikan seekor haiwan untuk disembelih.

 8. Imam Muslim Rahimahullah meriwayatkan dari Ummu Salamah Radhia Allah ‘anha bahawa Nabi Salla Allah ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Apabila kamu telah melihat anak bulan Zulhijjah dan ada di kalangan kamu yang ingin berkorban (sembelih haiwan ternakan), hendaklah dia menahan dirinya dari (memotong) rambut dan kukunya”

dan di dalam riwayat lain :

“Maka janganlah dia memotong rambut dan kukunya sehinggalah dia berkorban”.

Perintah (sunat) ini berkemungkinan ada persamaan dengan hukum bagi mereka yang membawa haiwan ternakan (ketika mengerjakan haji) dari kampung mereka yang telah dijelaskan oleh Allah Ta’ala, maksudnya :

“(Dan janganlah kamu mencukur rambut kamu sehinggalah haiwan ternakan (yang dibawa untuk dihadiahkan dagingnya kepada penduduk Makkah) itu sampai ke tempatnya)”.


Larangan (memotong rambut dan kuku) ini pada zahirnya adalah khusus kepada pemunya haiwan korban tersebut sahaja dan tidak termasuk isteri dan anak-anaknya melainkan mereka juga mempunyai haiwan seumpamanya, dan tidak mengapa jika yang berkenaan membasuh dan menggosok kepalanya kemudian terjatuh beberapa helai rambutnya.


9.  Setiap muslim hendaklah berusaha untuk menunaikan solat hari raya secara berjamaah, menunggu mendengar khutbah yang dibaca oleh imam selepas selepas solat tersebut supaya mendapat pengajaran daripadanya. Sepatutnyalah dia mengetahui hikmat di sebalik perayaan ini; ia merupakan hari menyatakan kesyukuran dengan melakukan kebaikan, janganlah pula dilakukan padanya perkara yang mendatangkan kemurkaan Allah dengan mengerjakan ma’siat, kesombongan, pertengkaran, bermasam muka dan sebagainya yang boleh menjadi sebab kepada terhapusnya amalan-amalan kebaikan yang telah dikerjakannya sebelum itu.


10.  Penuhilah hari-hari berkenaan dengan ketaatan kepada Allah, berzikir, bersyukur, menunaikan perintahNya, menjauhi laranganNya, mendekatkan diri kepadaNya semoga mendapat rahmat dan keampunanNya.



Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Sunday, October 30, 2011

"Insan.."- 'abdillah





ياما نفسي أعيش انسان قلبه على كفه
Oh how I wish to live like a human being who carries his heart in his hand

كل اللي بردانين ف كفوفه يتدفوا
All those feeling cold would find warmth in the palms of his hands

يضحك يضحّك خلق الله
When he laughs all of God’s creation laughs

يفرح يفرّح كله معاه
When he’s happy he makes everyone else happy

Chorus:

إنسان جواك وجوايا
A human being inside you and me

إنسان له حلم له غاية
A human being who has a dream and an aim

اللي معاه على طول مش ليه
He’s always giving away everything he has

ولا حتى روحه ملك إيديه
And he doesn’t even own his own spirit

جواه في قلبه من عينيه
Inside his heart and in the depths of his eyes

شايل أمل وشروق وحياة
He carries hope, sunrise and life

إنسان بيحب ولا يكره
A human being who loves and never hates

إنسان شايل أمل بكره
A human being who has hope for a better tomorrow

بيبان في الشدة ويطمّن
He appears in the midst of hardship and reassures others

ولا خان ولا عمره هيخوّن
Never has he betrayed nor will he ever accuse anyone

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Friday, October 28, 2011

"Nah, ini buat engkau..."- 'abdillah



Ini kata hatiku buat engkau yang bergelar ikhwah…kerana aku seorang akhawat yang merasa keperitan ini…bahkan, ramai sahabat-sahabat seperjuangan ku turut merasai keperitan ini…Keperitan? Bunyinya terlalu hebat bukan? Seolah terlalu susah untuk menghadapi mehnah yang satu ini… YA, memang sukar!

Kau tahu apa mehnah yang aku maksudkan ini bukan? Ya, aku tahu kau mengerti…inilah kata hatiku…moga kau mengerti…




Duhai ikhwah…
Aku yang engkau lihat ini bukanlah sehebat yang engkau sangkakan…
‘alim itu bukan aku…
solehah itu bukanlah aku…
mujahidah itu juga bukanlah aku…
aku hanyalah seorang hamba yang terlalu banyak kekurangan…
seorang hamba yang sering terlupa akan peringatan dari Rabb-nya…

Duhai ikhwah…
Aku yang engkau lihat ini bukanlah sekuat yang engkau sangkakan…
jatuh bangun seolah menjadi teman setiaku…
pernah aku terjatuh dan hampir saja aku berputus asa untuk bangun semula…
mujur ALLAH mengingatkanku bahawa hanya orang kafir yang berputus asa dari rahmat-Nya…

Luka dan parut pula seolah sukar dielakkan lagi…
ku cuba rawat luka ini…
dan sering saja ia kembali terluka…
parut yang dijahit, seolah terbuka kembali…
aku tahu, ini semua salahku…
aku cuba bina kekuatan semula…
sukar…
tapi aku paksa diriku…
kerana aku tidak mahu terluka dan mendapat parut tatkala disana kelak…

Lemas ku dilautan maksiat ini juga sudah berkali…
sering kakiku ditarik oleh pusaran maksiat…
sehabis daya aku melawan…
aku hampir hilang kekuatan…
mujur ada orang yang kukasihi membantu menarikku keluar dari pusaran itu…
aku tahu, ALLAH menghantar mereka padaku…
DIA sudah terlalu banyak menolongku…
sedang tiada apa yang aku lakukan sebagai membalasnya…
kerana itu aku malu untuk berbuat sesuatu yang DIA tidak suka…

Tangisan pula bukanlah sesuatu yang asing lagi…
bahkan tangisan inilah yang menemani hari-hariku…
tahukah engkau mengapa?
kerana aku sentiasa rasa bersalah pada DIA…
SMS, chatting, atau berkongsi maklumat dengan engkau kurasakan satu bebanan…
tak tertampung dek bahuku…
kononnya berda’wah dan sekadar berkongsi…
mulanya aku menerimanya…
tapi saat masa berlalu, ku rasakan “ini semua nonsense!”
mungkin bagi sesetengah orang mereka merasakan sebaliknya…
tapi bagiku ia adalah sesuatu yang sangat besar…
Mursyid ku sering berkata tatkala dia diajukan soalan mengenai berda’wah pada yang berlainan jantina…
katanya, “dah habis ke semua akhawat disekeliling engkau di da’wah sehingga engkau berda’wah pada ikhwah?” …
aku terdiam…
tertunduk malu…
bukan saja pada diri sendiri, tapi aku juga malu pada ALLAH…
dan kata-kata inilah yang sentiasa bermain dibenakku…
tak pernah sekali aku lupakan…
hingga ke saat ini…

Duhai ikhwah…
tahukah engkau…
bebanan inilah yang sering membuatkan ku resah…
bebanan inilah yang sering membuatkan fikiranku kusut…
bebanan inilah yang sering membuatku hilang fokus pada amanah yang sedang aku galas saat ini…
dan kerana bebanan ini jugalah aku sukar menjalankan tugasku sebagai khalifah dan hamba…

Duhai ikhwah…
Dek bebanan dosa yang ku lakukan dimalam hari…
tanpa tangguh, aku meminta keampunan dari-Nya dikala pagi hari…
tapi aku hanya manusia biasa…
sekali lagi bebanan yang cuba ku hindari itu hadir…
dan aku seolah terlupa dan leka akan janjiku pada diri sendiri…
aku menerima bebanan itu…
walau hakikatnya aku bisa saja menolaknya jauh…
lantas, aku memohon keampunan dari-Nya di kala tengahhari menjelang…
dan itulah yang berlaku sehingga malam hariku setiap kali bebanan itu hadir…
aku menangis dan menyesal akan perbuatanku…
Jujur, saat ini kurasakan akulah hamba yang paling hina…
aku katakan tidak pada sesuatu itu, tapi aku masih melakukannya…
ibarat seorang perokok yang mengatakan “jangan merokok!” …
ah…aku terlalu hina…
aku malu pada DIA…

Duhai ikhwah…
semua ini meresahkan aku…
kurasakan aku semakin jauh dari DIA…
dan bukan ini yang aku pinta…
bukan ini yang aku mahukan dalam hidup ini...
sesaat DIA jauh dariku, kurasakan aku tidak bisa hidup lagi…
aku rela mati dari dibiarkan hidup terkapai-kapai keseorangan tanpa tempat untuk bergantung…
tanpa ada tempat untuk ku merintih tatkala aku kesedihan…
ah…bukan ini yang aku pinta…sungguh…

Bebanan ini terlalu merunsingkan aku…
bahkan ianya makin dalam memakan hati dan diriku…
aku kusut…
aku keliru…
aku takut…
aku mahu leraikan semua ini…
aku tidak mahu lagi menanggung bebanan…
kerana aku tahu aku tidak kuat untuk itu…
aku cuba mencari jalan keluar…
aku bermuhasabah…
lama…
lantas…
aku mencapai kata putus…
kata yang bakal menjadi penentu kemana akan ku langkahkan kakiku kelak…
aku tidak bersedia, bahkan tidak sedikitpun mahu melangkah dijalan yang membawa aku jauh dari-Nya…
tapi aku bersedia untuk menongkah arus didepan hanya untuk melangkah dijalan yang membawa aku kepada-Nya…

BEBANAN ini ingin ku campak sejauhnya…
KEKUSUTAN ini ingin ku leraikan…
KEKELIRUAN ini ingin ku buang jauh…
KETAKUTAN ini ingin ku kikis dari kamusku…

Hatiku kini ku simpan buat DIA…
dan aku akan ku berikan sedikit ruang buat ‘dia’ yang halal bagiku…
bukan untuk engkau yang belum pasti…
aku harap kau mengerti…
cukuplah segala bebanan yang aku tempa selama ini…
aku tidak mahu lagi menggalas bebanan itu kerana aku tahu aku bisa menghindarinya kerana ini satu pilihan...
dan jika kau masih dengan keputusan engkau, siapalah aku untuk menghalang…
kerana hati itu urusan yang sangat rumit…
cuma satu pesanku…
“Dekati walinya, bukan dia…”
aku tahu engkau mengerti…
dan andai engkau tidak berkeinginan untuk mendekati wali ini…
hanya satu ku pinta…
pergilah engkau jauh dari hidup insan ini…
dia tidak memerlukan engkau yang tidak halal baginya…


Duhai ikhwah…
tidaklah aku bimbang atau takut lagi saat ini…
kerana aku terbaca akan janji ALLAH didalam Qalam-Nya…
dan aku berpegang pada janji ALLAH ini…
kata ALLAH, “ Barangsiapa bertawakal kepada Ku, Aku akan membukakan jalan keluar baginya dan akan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka...”
dan aku tahu…
engkau juga tahu…
bahawa ALLAH itu, tidak akan sesekali memungkiri janji-Nya…

Moga ALLAH redha akan apa yang aku coretkan ini…
ini semua buat engkau yang bergelar ikhwah…
kerana engkau adalah ketua sedang akhawat ini adalah ma’mummu…
Jika engkau benar, maka akhawat ini juga turut benar…

p/s…wallahua’lam…hanya coretan dari hati yang sedang bertarung antara yang haq dan yang batil…

“Rahsiakanlah cinta di hatimu terhadap seorang AJNABI, kerana mungkin dia adalah jodohmu, mengharap untuk menjadi suri dan bidadari di sisi si dia tidaklah salah mahupun haram.. tapi, janganlah sampai terabai cinta hakiki dek nafsu duniawi, yakinlah bahawa si dia yang dikirimkan oleh-Nya sedang menunggumu, kerana yang pasti “wanita yang solehah untuk lelaki yang soleh juga sebaliknya…”


- aq hamba -
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

"Ya Rabbi Sallimna! Wasallim Imanana! Wasallim Tauhidana!"- 'abdillah



Lagu yg baik…sedikit sebanyak, lagu ini dapat  membakar semangat  agar kita umat Islam  berpadu  tenaga dan  mengerahkan seluruh tenaga kita utk bangkit menentang segala kemungkaran juga menentang segala serangan-serangan musuh-musuh ALLAH…dan  tiadalah  sesuatu bangsa itu lebih mulia dari bangsa lain,  kerana apa yg membezakan setiap kita adalah taqwa…dan sesungguhnya, hanya taqwa itu yg diterima oleh ALLAH….wallahua’lam….



Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Saturday, October 22, 2011

"Oh ALLAH, bisakah aku selamat dilautan maksiat yg memuncak kini.. "- 'abdillah


jangan sekali kau dekati!

Dalam sesaknya sebuah kehidupan,
nafas seakan tak terhela…
kaki berlari pantas menjalani hari,
seakan tak terpijak dibumi yang penuh lumpur-lumpur dosa…

Saatnya mata menyapa helaian kertas,
hati bak ditusuk belati!

Wajah penuh darah itu,
seakan mengamit…
mutiara putih tak mampu dibendung…
Ya Rasulullah…
inilah hadiah umatmu atas kasih dan sayangmu…
dunia jahiliyah yang serba canggih…

Mata-mata mula memandang pelik…
Ya! Semua yang baik kini kelihatan pelik dan ganjil…


Kaki pantas mengatur langkah…
Walau mutiara putih itu sudah kering,
namun hujan disudut taman hati mula melebat.
‘Oh Tuhan, bisakah aku selamat dilautan maksiat yang memuncak kini…’

Di kedinginan pagi, dalam tadahan doa…
esakkan tak mampu dibendung…

‘Ya Rabbi…
entah mengapa diri ini bagai dihunus dek belati,
sedih dan gelisah merajai jiwa…
hati sayu tak bertepi…
bimbang Kau kan murka,
takut dengan maksiat yang akan mengheret seisi penghuninya bak kisah-kisah yang terbentang di dada kalamullah-Mu…
Seolah lambaian syurga itu makin menjauh dariku,
tenggelam bersama palitan-palitan dosa yang terlakar penuh…
Bantu aku yang tak terdaya ini Ya Tuhan…’

Dalam lesu,
jasad terlena…
Lelah yang berlegar,
seolah terawat…

Tangisan halus itu membingungkan…
Pelik menyelubingi diri…
Kaki pantas menghampiri,
‘Subahanallah!’ Hati beristighfar pantas, sederas mutiara jernih yang mula mengalir membasahi pipi…
Wajah mulus itu ku sentuh syahdu…
Jasad yang berlumuran darah itu,
ku pangku sayu…
‘Tuhan…’

Air mata yang melebat,
diseka jemari kecil itu…
Raut wajahnya yang memerah,
tersenyum indah…
‘Subahanallah…’

 Terima kasih untuk air matamu,
yang tak mungkin ku raih dari ibu dan bapa kandungku…
Terima kasih untuk hatimu…
yang tertoreh luka melihat nasibku…
walau ibu dan bapa kandungku berpesta ria saat ini…

Andai kau temui mereka…
khabarkan ucapan terima kasihku…
Aku tak bersedih dengan nasibku ini,
kerana inilah suratan takdir-Nya…
Aku tak pernah menyesal,
tak berpeluang bernafas dibumi-Nya,
kerana mungkin saja aku kan menjadi lebih hina dari mereka…sesungguhnya DIA Maha Mengetahui…

Sampaikanlah berita sedih,
buat manusia-manusia yang megah dengan maksiat mereka…
Sesungguhnya azab neraka itu pedih, tak tertanggung!

Dan kini…
aku tak henti menangis sendirian..
bimbang akan nasib kedua ibu bapa ku…
Sedih dengan kejahilan yang mereka megahkan,
sayu dengan kemewahan yang mereka kejarkan…
Bisakah aku menatap wajah mereka disana nanti,
aku tak henti tertanya sendiri…

Di daerah ini,
berjuta ceritera terlakar…
beribu air mata yang menghias…
Kisah kejam yang tak terbela,
hanya dipandang seolah masalah kenaikan harga minyak…
Sedang bumi hanya menunggu masa dari-Nya…
Sedang Dia tak putus memberi peluang,
mengharap hamba-Nya pulang ke pangkal jalan…

Sejuk bibirnya yang mengucup pipiku,
menghadirkan esak…
Jasad itu ku peluk erat ke dada…
‘Ya Tuhan…peliharalah mereka ini…’

Merdu alunan kalamullah bersyair indah…
Jasad kecil yang tadinya berlumuran darah ,
kini putih bak kapas…
Tersenyum penuh indah…
dan mula menghilang bersama alunan memuji kebesaran-Nya…

Aku tersentak dari lena…
Kedengaran sayup azan subuh berkumandang…
Pipi yang basah disentuh,
bibir bergetar lembut…
‘Subahanallah…Maha Suci-Mu Ya Allah…’

..Dazz..

bermula dgn pergaulan yg bebas...jadi, berhati-hatilah duhai akhi dan ukhti fillah...jangan kau terpedaya dgn keindahan yg sementara ini sdg kau mengetahui kau akan merana disana kelak akibat dari perbuatan engkau...pilihlah utk menderita di dunia, dan berbahagia diakhirat...dan ingatlah, dunia ini hanyalah permainan..andai saja engkau mengerti...


Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed