Logo Design by FlamingText.com
Logo Design by FlamingText.com

.....

.....

Saturday, August 13, 2011

" Engkau...Kesabaran hanya di sini..."-Insan


Ehsan dari seorang sahabat..membawa diri kembali kepada hakikat kehambaan…fitrah kehambaan…juga hakikat bahawa setiap ujian yg diberikan-Nya tidak lain, supaya hamba-Nya itu bisa merintih dan mencari-Nya dikala dia keseorangan..tatakala dirinya kesedihan..tatkala kesusahan...tatkala diri terasa tiada daya lagi utk meneruskan langkah...mengharap hanya pada-Nya..mengejar cinta hanya demi DIA...benarlah seperti firman-Nya…


“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, “kami telah beriman”, dan mereka tidak diuji?”  (al-Ankabut :2)

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”
(al-Baqarah : 286)

Rasulullah saw bersabda yang maksudnya:

"Orang yang sangat banyak mendapat ujian itu adalah para nabi,kemudian baru orang yang yang lebih dekat darjatnya kepada mereka.Orang diuji menurut tingkat ketaatannya kepada agamanya.Jika sangat kuat dalam beragama maka sangat kuat pula ujian yang menimpanya,bila lemah dalam agamanya,maka diuji pula oleh Allah sesuai dengan tingkatan ketaatannya kepada agamanya.Demikianlah ujian itu sentiasa ditimpakan kepada seorang hamba sampai ia dibiarkan berjalan di atas muka bumi dalam keadaan tidak berdosa."
(Hadis riwayat at-Tarmizi)
……………………………………………………………………………………………………………………………………

Kemari engkau hampir denganku. Biarku rangkul pergelanganmu, menepuk bahumu, agar kau tabah dan teguh. Ambillah yang sedikit ini, nanti engkau mendapat yang banyak. Ini nukilku untukmu...Sudi-sudikanlah.

Kelirulah sedikit untuk hidupmu yang sebentar, tidak mengapa. Apa salahnya, engkau dibawa meninjau alam yang luas, lalu kau dapati kerdilnya dirimu. Engkau kan seorang yang menawan benakku. Cetek tahumu itu, pastilah menghelakan nafas-nafasmu yang gusar.        

Sementara engkau terus mencari siapa dan apalah dirimu sekadarnya, engkau dikurniakan pandangan belas ihsan-NYA. Itulah jaminan,bahawa engkau adalah watak seorang pemenang di pentas perlawanan ini.   

Engkau, gundahmu yang kiranya membahang itu, hanyalah sejuzu’ dari onak maya yang penuh fantasi. Engkau pun tahu, “Hidup ini mimpi, nanti di barzakh engkau pun berjaga.’’ Semuanya akan menjadi sejarah. Sekiranya engkau terpilih, engkau akan merasai betapa calarmu ringan cuma, bahkan tiada berbekas apa.       

Nun di barzakh sana, ada segolongan manusia yang sepertimu. Dari esak haru kehambaan, semahunya mereka dihidupkan semula, agar dapat berhempas lagi jerih-perih kehidupan lalu.  

Engkau,kesabaran hanya di sini. Sesudahnya, tiada lagi pahit. Yang ada, hanyalah kesyukuran pada Yang Maha. Begitulah engkau diabadikan selamanya. Pejamkan matamu sebentar. Kemudian, tajamkan pula basirahmu. Dengannya, engkau pandanglah dirimu yang paling dasar. Binasakah engkau dengan secalit itu..?   

Engkau,perasaan hanyalah makna-makna yang majazi. Wujudnya bukanlah hakiki. Ia seperti fatamorgana di hujung pandangan. Berpijaklah di bumi. Lihat yang nyata,dan engkau akan dikurniakan “akur yang bukan kalah, pasrah yang tidak tewas.'' Pasti senyumanmu akan menguntum manis. Berbisiklah dengan kebenaran. Katakan engkau merindui-NYA. Nyanyikan lagu-lagu berirama dirimu. Indahkan kata-katamu bersama alunan “serah”. Tangismu pasti bersahut. Akan dibalas-NYA dengan sebaik-baik harapan orang yang berharap.

Yakinlah. Engkau menderita, luka, pahit, letih dan katakan apa saja yang engkau mahu. Semua itu akan lenyap, hanya kerana sedetik sakinah yang kau peroleh dalam munajah rayuanmu. Mungkin, itulah antara maksud-NYA. Dia menarikmu menjadi pengadu yang setia di hadrah-NYA yang kudus. Azimnya dahagamu. Bejana permata yakut pun tidak sedarjah hausmu walau setitis dari isinya. Hanya dengan secebis perasaan dari fasa hayahmu yang ini, Dia menghadiahkan engkau kefakiran. Itulah pangkat kehambaan yang akan membawamu ke puncak naluri fitrahmu. 
        
Walau apa pun, percayalah, dihatimu itu masih lagi tersimpan sejuta rahsia dari gudang-gudang perasaan yang belum engkau lalui. Engkau janganlah bimbang, kerana engkau tidak keseorangan. Di sini, aku persembahkan seluas bentangan bumi dari perkongsian dan kasih-sayangku, sebagai sokongan dan dorongan buatmu. Harap, engkau tenang dan tetap menongkah.Justeru ,akulah yang membelamu di sana nanti…
...................................................................................................................................
Ketahuilah…apabila manusia merasai dirinya adalah hamba ALLAH,  dia akan merasai perasaan memiliki dan dimiliki…apa yang dimiliki? AMANAH...siapa pula yang memiliki dirinya? Sudah tentu, ALLAH...maka dengan perasaan ini, akan timbul sifat IHSAN..apakah itu sifat IHSAN?

“IHSAN ialah kamu beribadah kepada ALLAH seolah-olah kamu melihat-Nya dan jika tidak dapat melihat-Nya yakinlah bahawa Dia melihatmu.”
(Riwayat al-Bukhari)

Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed
Post a Comment